Teknologi aksesibilitas: Mengapa teknologi aksesibilitas tidak berkembang cukup cepat?

KREDIT GAMBAR:
Gambar kredit
iStock

Teknologi aksesibilitas: Mengapa teknologi aksesibilitas tidak berkembang cukup cepat?

Teknologi aksesibilitas: Mengapa teknologi aksesibilitas tidak berkembang cukup cepat?

Teks subjudul
Beberapa perusahaan sedang mengembangkan teknologi aksesibilitas untuk membantu orang-orang dengan gangguan, tetapi pemodal ventura tidak mengetuk pintu mereka.
    • Penulis:
    • nama penulis
      Pandangan ke Depan Quantumrun
    • September 19, 2022

    Posting teks

    Pandemi COVID-19 mengungkapkan pentingnya akses ke produk dan layanan online; kebutuhan ini terutama terlihat bagi penyandang disabilitas. Teknologi aksesibilitas membantu penyandang disabilitas menjadi lebih mandiri, tetapi beberapa hambatan memperlambat kemajuannya.

    Konteks teknologi aksesibilitas

    Teknologi bantu mengacu pada perangkat atau perangkat lunak apa pun yang membantu penyandang disabilitas menjadi lebih mandiri, termasuk memungkinkan akses ke layanan online. Industri ini berfokus pada perancangan dan produksi kursi roda, alat bantu dengar, prosthetics, dan, baru-baru ini, solusi berbasis teknologi seperti chatbots dan antarmuka kecerdasan buatan (AI) di ponsel dan komputer. Menurut Bank Dunia, diperkirakan satu miliar orang memiliki beberapa bentuk kecacatan, dengan 80 persen tinggal di negara berkembang. Penyandang disabilitas dianggap sebagai kelompok minoritas terbesar di dunia. Dan tidak seperti penanda identitas lainnya, disabilitas tidak statis – siapa pun dapat mengembangkan disabilitas kapan saja dalam hidup mereka.

    Contoh teknologi bantu adalah BlindSquare, aplikasi self-voicing yang memberi tahu pengguna yang kehilangan penglihatan tentang apa yang terjadi di sekitar mereka. Ini menggunakan GPS untuk melacak lokasi dan menggambarkan lingkungan secara verbal. Di Bandara Internasional Toronto Pearson, navigasi melalui BlindSquare dimungkinkan oleh Smart Beacons. Ini adalah perangkat Bluetooth hemat energi yang menandai satu rute dalam keberangkatan Domestik. Smart Beacons memberikan pengumuman yang dapat diakses oleh smartphone. Pengumuman ini mencakup informasi tentang area menarik di sekitarnya, seperti tempat untuk check-in, menemukan pemeriksaan keamanan, atau kamar kecil, kedai kopi, atau fasilitas ramah hewan peliharaan terdekat. 

    Dampak yang mengganggu

    Banyak startup telah bekerja dengan giat untuk mengembangkan teknologi aksesibilitas. Sebagai contoh, sebuah perusahaan yang berbasis di Ekuador, Talov, mengembangkan dua alat komunikasi, SpeakLiz dan Vision. SpeakLiz diluncurkan pada 2017 untuk tuna rungu; aplikasi mengubah kata-kata tertulis menjadi suara, menerjemahkan kata-kata yang diucapkan, dan dapat memberi tahu seseorang yang sulit mendengar suara seperti sirene ambulans dan sepeda motor. Sementara itu, Vision diluncurkan pada tahun 2019 untuk tunanetra; aplikasi menggunakan AI untuk mengubah rekaman atau foto waktu nyata dari kamera ponsel menjadi kata-kata yang dimainkan melalui speaker ponsel. Perangkat lunak Talov digunakan oleh lebih dari 7,000 orang di 81 negara dan tersedia dalam 35 bahasa. Selain itu, Talov masuk dalam 100 besar startup paling inovatif di Amerika Latin pada tahun 2019. Namun, keberhasilan tersebut tidak mendatangkan cukup banyak investor. 

    Meskipun ada banyak kemajuan teknologi, beberapa orang mengatakan bahwa pasar teknologi aksesibilitas masih dinilai rendah. Perusahaan seperti Talov, yang telah membuat perubahan positif dalam kehidupan pelanggan mereka, sering kali tidak menemukan kesuksesan yang sama seperti bisnis lain di Silicon Valley. 

    Selain kurangnya dana, teknologi aksesibilitas tidak terjangkau bagi banyak orang. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dua miliar orang akan membutuhkan semacam produk bantuan pada tahun 2030. Namun, hanya 1 dari 10 orang yang membutuhkan bantuan yang memiliki akses ke teknologi yang dapat membantu mereka. Hambatan seperti biaya tinggi, infrastruktur yang tidak memadai, dan kurangnya undang-undang yang mewajibkan akses ke teknologi ini mencegah banyak penyandang disabilitas memiliki sumber daya yang mereka butuhkan untuk membantu mereka dalam kemandirian.

    Implikasi dari teknologi aksesibilitas

    Implikasi yang lebih luas dari pengembangan teknologi aksesibilitas dapat mencakup: 

    • Peningkatan perekrutan bagi penyandang disabilitas sebagai teknologi aksesibilitas dapat memungkinkan orang-orang ini untuk memasuki kembali pasar tenaga kerja.
    • Peningkatan gugatan kelompok sipil terhadap perusahaan atas layanan dan sumber daya mereka yang tidak dapat diakses, serta kurangnya investasi akomodasi untuk teknologi aksesibilitas.
    • Kemajuan terbaru dalam visi komputer dan pengenalan objek dimasukkan ke dalam teknologi aksesibilitas untuk menciptakan panduan dan asisten AI yang lebih baik.
    • Pemerintah mengeluarkan kebijakan yang mendukung bisnis dalam menciptakan atau mengembangkan teknologi aksesibilitas.
    • Big Tech secara bertahap mulai mendanai penelitian untuk teknologi aksesibilitas secara lebih aktif.

    Pertanyaan untuk dikomentari

    • Bagaimana negara Anda mempromosikan atau mendukung teknologi aksesibilitas?
    • Apa lagi yang dapat dilakukan pemerintah untuk memprioritaskan perkembangan teknologi aksesibilitas?

    Referensi wawasan

    Tautan populer dan institusional berikut dirujuk untuk wawasan ini:

    Toronto pearson BlindSquare