Heartprints: Identifikasi biometrik yang peduli

KREDIT GAMBAR:
Gambar kredit
iStock

Heartprints: Identifikasi biometrik yang peduli

Heartprints: Identifikasi biometrik yang peduli

Teks subjudul
Tampaknya pemerintahan sistem pengenalan wajah sebagai tindakan keamanan siber akan digantikan oleh yang lebih akurat: Tanda detak jantung.
    • Penulis:
    • nama penulis
      Pandangan ke Depan Quantumrun
    • Oktober 4, 2022

    Posting teks

    Identifikasi biometrik adalah topik sensitif yang telah mengilhami debat publik tentang bagaimana hal itu dapat melanggar privasi data. Banyak orang mencatat bahwa mudah untuk menyembunyikan atau mengubah fitur wajah untuk mengelabui perangkat pemindai wajah. Namun, sistem biometrik yang berbeda telah ditemukan untuk menjamin identifikasi tanpa kontak namun lebih akurat: sidik jari.

    Konteks sidik jari

    Pada 2017, tim peneliti dari University of Buffalo menemukan sistem keamanan siber baru yang menggunakan radar untuk memindai tanda detak jantung. Sensor radar Doppler mengirimkan sinyal nirkabel ke orang target, dan sinyal tersebut dipantulkan kembali dengan gerakan jantung target. Poin data ini dikenal sebagai sidik jari, yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi pola detak jantung individu yang unik. Sidik jari lebih aman daripada data wajah dan sidik jari karena tidak terlihat, sehingga sulit bagi peretas untuk mencurinya.

    Saat digunakan sebagai metode autentikasi masuk, sidik jari dapat melakukan validasi berkelanjutan. Misalnya, ketika pemilik komputer atau ponsel cerdas yang terdaftar keluar, mereka dapat keluar dan kembali secara otomatis setelah sidik jarinya terdeteksi oleh sistem. Radar membutuhkan waktu delapan detik untuk memindai jantung untuk pertama kalinya dan kemudian dapat terus memantaunya dengan terus mengenalinya. Teknologi ini juga terbukti lebih aman bagi manusia, sebanding dengan elektronik Wi-Fi lainnya yang memancarkan kurang dari 1 persen radiasi yang dipancarkan oleh smartphone biasa. Peneliti menguji sistem 78 kali pada orang yang berbeda, dan hasilnya lebih dari 98 persen akurat.

    Dampak yang mengganggu

    Pada tahun 2020, militer AS menciptakan pemindaian laser yang dapat mendeteksi detak jantung setidaknya dari jarak 200 meter dengan akurasi sekitar 95 persen. Perkembangan ini sangat penting bagi Komando Operasi Khusus (SOC) Departemen Pertahanan AS, yang menangani operasi militer rahasia. Penembak jitu yang berencana untuk melenyapkan operasi musuh harus memastikan orang yang tepat ada di depan mata mereka sebelum menembak. Untuk melakukan ini, tentara biasanya menggunakan perangkat lunak yang membandingkan fitur wajah atau gaya berjalan tersangka dengan yang tercatat di perpustakaan data biometrik yang disusun oleh polisi dan badan intelijen. Namun, teknologi semacam itu bisa jadi tidak efektif terhadap seseorang yang mengenakan penyamaran, penutup kepala, atau bahkan pincang dengan sengaja. Padahal, dengan biometrik yang berbeda seperti sidik jari, militer dapat diyakinkan bahwa akan ada lebih sedikit ruang untuk kesalahan identifikasi. 

    Sistem pemindaian laser, yang disebut Jetson, dapat mengukur getaran menit pada pakaian yang disebabkan oleh detak jantung seseorang. Karena hati memiliki bentuk dan pola kontraksi yang berbeda, mereka cukup khas untuk menegaskan identitas seseorang. Jetson menggunakan vibrometer laser untuk mendeteksi perubahan kecil pada sinar laser yang dipantulkan dari objek yang diinginkan. Vibrometer telah digunakan sejak tahun 1970-an untuk mempelajari hal-hal seperti jembatan, badan pesawat, meriam kapal perang, dan turbin angin — mencari retakan yang tidak terlihat, kantong udara, dan cacat material berbahaya lainnya. 

    Aplikasi dan implikasi dari heartprints

    Penerapan dan implikasi yang lebih luas dari sidik jari dapat meliputi: 

    • Sistem pengawasan publik menggunakan pemindaian sidik jari untuk mengidentifikasi potensi masalah kesehatan (misalnya, serangan jantung).
    • Ahli etika khawatir tentang penggunaan sidik hati untuk pengawasan tanpa persetujuan.
    • Transportasi umum dan bandara menggunakan sistem pemindaian sidik jari untuk memeriksa individu atau melaporkan aktivitas yang tidak biasa secara otomatis.
    • Bisnis menggunakan pemindaian sidik jari untuk mengontrol akses ke gedung, kendaraan, dan peralatan.
    • Perangkat teknologi pribadi menggunakan pemindaian sidik jari sebagai kode sandi.

    Pertanyaan untuk dikomentari

    • Apa potensi risiko atau manfaat lain dari sidik jari?
    • Bagaimana lagi biometrik ini dapat mengubah cara Anda bekerja dan hidup?

    Referensi wawasan

    Tautan populer dan institusional berikut dirujuk untuk wawasan ini: