Universal Basic Income menyembuhkan pengangguran massal

KREDIT GAMBAR: Quantumrun

Universal Basic Income menyembuhkan pengangguran massal

    Dalam dua dekade, Anda akan hidup melalui revolusi otomatisasi. Ini adalah periode di mana kami mengganti sebagian besar pasar tenaga kerja dengan robot dan sistem kecerdasan buatan (AI). Jutaan orang akan diberhentikan dari pekerjaan—kemungkinan Anda juga akan diberhentikan.

    Dalam keadaan mereka saat ini, negara-negara modern dan seluruh ekonomi tidak akan selamat dari gelembung pengangguran ini. Mereka tidak dirancang untuk. Itu sebabnya dalam dua dekade, Anda juga akan menjalani revolusi kedua dalam penciptaan sistem kesejahteraan jenis baru: Pendapatan Dasar Universal (UBI).

    Sepanjang seri Future of Work kami, kami telah menjelajahi barisan teknologi yang tak terhentikan dalam upayanya untuk mengkonsumsi pasar tenaga kerja. Apa yang belum kita jelajahi adalah alat yang akan digunakan pemerintah untuk mendukung gerombolan pengangguran yang akan membuat teknologi menjadi usang. UBI adalah salah satu alat itu, dan di Quantumrun, kami merasa itu adalah salah satu opsi yang paling mungkin diterapkan oleh pemerintah di masa depan pada pertengahan 2030-an.

    Apa itu Penghasilan Dasar Universal?

    Ini sebenarnya sangat sederhana: UBI adalah pendapatan yang diberikan kepada semua warga negara (kaya dan miskin) secara individu dan tanpa syarat, yaitu tanpa tes kemampuan atau persyaratan kerja. Pemerintah memberi Anda uang gratis setiap bulan.

    Padahal, seharusnya sudah tidak asing lagi mengingat warga lanjut usia pada dasarnya menerima hal yang sama berupa tunjangan jaminan sosial bulanan. Tapi dengan UBI, kami pada dasarnya mengatakan, 'Mengapa kami hanya mempercayai senior untuk mengelola uang pemerintah gratis?'

    Dalam 1967, Martin Luther King Jr. berkata, “Solusi untuk kemiskinan adalah dengan menghapusnya secara langsung dengan ukuran yang sekarang banyak dibicarakan: pendapatan yang dijamin.” Dan dia bukan satu-satunya yang membuat argumen ini. Ekonom Hadiah Nobel, termasuk Milton Friedman, Paul Krugman, FA Hayek, antara lain telah mendukung UBI juga. Richard Nixon bahkan mencoba meloloskan versi UBI pada tahun 1969, meskipun tidak berhasil. Ini populer di kalangan progresif dan konservatif; itu hanya detail yang mereka tidak setujui.

    Pada titik ini, wajar untuk bertanya: Apa sebenarnya manfaat UBI, selain mendapatkan gaji bulanan gratis?

    Efek UBI pada individu

    Saat menelusuri daftar manfaat UBI, mungkin yang terbaik adalah memulai dengan rata-rata Joe. Seperti disebutkan di atas, dampak terbesar UBI pada Anda secara langsung adalah Anda akan menjadi beberapa ratus hingga beberapa ribu dolar lebih kaya setiap bulan. Kedengarannya sederhana, tetapi ada cara yang lebih dari itu. Dengan UBI, Anda akan mengalami:

    • Standar hidup minimum yang terjamin. Meskipun kualitas standar itu mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain, Anda tidak perlu khawatir memiliki cukup uang untuk makan, pakaian, dan rumah sendiri. Ketakutan mendasar akan kelangkaan, tidak memiliki cukup untuk bertahan hidup jika Anda kehilangan pekerjaan atau sakit, tidak akan lagi menjadi faktor dalam pengambilan keputusan Anda.
    • Rasa kesejahteraan dan kesehatan mental yang lebih besar mengetahui UBI Anda akan ada untuk mendukung Anda pada saat dibutuhkan. Hari demi hari, kebanyakan dari kita jarang mengakui tingkat stres, kemarahan, iri hati, bahkan depresi, kita membawa ketakutan kita akan kelangkaan—sebuah UBI akan mengurangi emosi negatif itu.
    • Kesehatan yang lebih baik, karena UBI akan membantu Anda membeli makanan berkualitas lebih baik, keanggotaan gym, dan tentu saja, perawatan medis bila diperlukan (ahem, AS).
    • Kebebasan yang lebih besar untuk mengejar pekerjaan yang lebih bermanfaat. UBI akan memberi Anda keleluasaan untuk meluangkan waktu selama berburu pekerjaan, alih-alih ditekan atau menetap untuk pekerjaan untuk membayar sewa. (Harus ditekankan kembali bahwa orang akan tetap mendapatkan UBI bahkan jika mereka memiliki pekerjaan; dalam kasus tersebut, UBI akan menjadi tambahan yang menyenangkan.)
    • Kebebasan yang lebih besar untuk melanjutkan pendidikan Anda secara teratur untuk lebih beradaptasi dengan pasar tenaga kerja yang terus berubah.
    • Kemandirian finansial sejati dari individu, organisasi, dan bahkan hubungan yang kasar yang mencoba mengendalikan Anda melalui kurangnya pendapatan Anda. 

    Efek UBI pada bisnis

    Untuk bisnis, UBI adalah pedang bermata dua. Di satu sisi, pekerja akan memiliki daya tawar yang jauh lebih besar atas majikan mereka, karena jaring pengaman UBI mereka akan memungkinkan mereka untuk menolak pekerjaan. Hal ini akan meningkatkan persaingan untuk bakat antara perusahaan yang bersaing, memaksa mereka untuk menawarkan pekerja tunjangan yang lebih besar, gaji awal, dan lingkungan kerja yang lebih aman.

    Di sisi lain, meningkatnya persaingan tenaga kerja ini akan mengurangi kebutuhan akan serikat pekerja. Peraturan tenaga kerja akan dilonggarkan atau dibatalkan secara massal, membebaskan pasar tenaga kerja. Misalnya, pemerintah tidak akan lagi memperjuangkan upah minimum ketika kebutuhan hidup dasar setiap orang dipenuhi oleh UBI. Untuk beberapa industri dan wilayah, ini akan memungkinkan perusahaan untuk mengurangi biaya penggajian mereka dengan memperlakukan UBI sebagai subsidi pemerintah untuk gaji karyawan mereka (mirip dengan Praktek Walmart hari ini).

    Pada tingkat makro, UBI akan mengarah ke lebih banyak bisnis secara keseluruhan. Bayangkan hidup Anda dengan UBI sejenak. Dengan jaring pengaman UBI yang mendukung Anda, Anda dapat mengambil lebih banyak risiko dan memulai usaha wirausaha impian yang telah Anda pikirkan—terutama karena Anda akan memiliki lebih banyak waktu dan keuangan untuk memulai bisnis.

    Efek UBI pada ekonomi

    Mengingat poin terakhir tentang ledakan kewirausahaan yang dapat dipupuk UBI, mungkin ini saat yang tepat untuk menyentuh potensi dampak UBI terhadap perekonomian secara keseluruhan. Dengan adanya UBI, kita akan dapat:

    • Dukung lebih baik jutaan orang yang tersingkir dari tenaga kerja karena akibat otomatisasi mesin yang dijelaskan dalam bab-bab sebelumnya dari seri Masa Depan Pekerjaan dan Masa Depan Ekonomi. UBI akan menjamin standar hidup dasar, yang akan memberikan waktu dan ketenangan pikiran bagi para pengangguran untuk berlatih kembali di pasar tenaga kerja masa depan.
    • Lebih mengenali, memberi kompensasi, dan menghargai pekerjaan dari pekerjaan yang sebelumnya tidak dibayar dan tidak diakui, seperti mengasuh anak dan merawat orang sakit dan lansia di rumah.
    • (Ironisnya) menghilangkan insentif untuk tetap menganggur. Sistem saat ini menghukum para penganggur ketika mereka mendapatkan pekerjaan karena ketika mereka mendapatkan pekerjaan, pembayaran kesejahteraan mereka dipotong, biasanya membuat mereka bekerja penuh waktu tanpa peningkatan pendapatan yang nyata. Dengan UBI, disinsentif untuk bekerja ini tidak akan ada lagi, karena Anda akan selalu menerima penghasilan dasar yang sama, kecuali gaji pekerjaan Anda akan menambahnya.
    • Lebih mudah mempertimbangkan reformasi pajak progresif tanpa momok argumen 'perang kelas' yang menutupnya—misalnya dengan tingkat pendapatan penduduk yang turun, kebutuhan akan kurung pajak secara bertahap menjadi usang. Menerapkan reformasi semacam itu akan memperjelas dan menyederhanakan sistem pajak saat ini, yang pada akhirnya akan menyusutkan pengembalian pajak Anda menjadi satu halaman kertas.
    • Meningkatkan kegiatan ekonomi. Untuk meringkas teori pendapatan permanen konsumsi menjadi dua kalimat: Pendapatan Anda saat ini adalah kombinasi dari pendapatan permanen (gaji dan pendapatan berulang lainnya) ditambah pendapatan sementara (kemenangan perjudian, tip, bonus). Pendapatan sementara kita simpan karena kita tidak bisa mengandalkan untuk mendapatkannya lagi di bulan berikutnya, sedangkan pendapatan tetap kita keluarkan karena kita tahu gaji kita berikutnya tinggal sebulan lagi. Dengan UBI meningkatkan pendapatan permanen semua warga negara, ekonomi akan melihat lonjakan besar dalam tingkat pengeluaran pelanggan permanen.
    • Memperluas ekonomi melalui efek pengganda fiskal, mekanisme ekonomi yang telah terbukti yang menjelaskan bagaimana satu dolar ekstra yang dikeluarkan oleh pekerja berupah rendah menambah $1.21 ke ekonomi nasional, dibandingkan dengan 39 sen yang ditambahkan ketika seorang berpenghasilan tinggi membelanjakan dolar yang sama (angka dihitung untuk ekonomi AS). Dan karena jumlah pekerja berupah rendah dan pengangguran menjamur dalam waktu dekat berkat robot pemakan pekerjaan, efek pengganda UBI akan semakin diperlukan untuk melindungi kesehatan ekonomi secara keseluruhan. 

    Efek UBI pada pemerintah

    Pemerintah federal dan provinsi/negara bagian Anda juga akan melihat berbagai manfaat dari penerapan UBI. Ini termasuk dikurangi:

    • Birokrasi pemerintahan. Alih-alih mengelola dan mengawasi lusinan program kesejahteraan yang berbeda (AS memiliki 79 program yang teruji kemampuan), semua program ini akan digantikan oleh satu program UBI—secara substansial mengurangi biaya administrasi dan tenaga kerja pemerintah secara keseluruhan.
    • Penipuan dan pemborosan dari orang-orang yang mempermainkan berbagai sistem kesejahteraan. Pikirkan seperti ini: dengan menargetkan uang kesejahteraan untuk rumah tangga dan bukan individu, sistem mendorong rumah tangga dengan orang tua tunggal, sementara menargetkan pendapatan yang meningkat menghalangi mencari pekerjaan. Dengan UBI, efek kontraproduktif ini diminimalkan dan sistem kesejahteraan disederhanakan secara keseluruhan.
    • Imigrasi ilegal, sebagai individu yang pernah mempertimbangkan untuk melompati pagar perbatasan akan menyadari bahwa jauh lebih menguntungkan untuk mengajukan permohonan kewarganegaraan untuk mengakses UBI negara tersebut.
    • Pembuatan kebijakan yang menstigmatisasi bagian masyarakat dengan membaginya ke dalam kurung pajak yang berbeda. Sebaliknya, pemerintah dapat menerapkan undang-undang pajak dan pendapatan universal, sehingga menyederhanakan undang-undang dan mengurangi perang kelas.
    • Keresahan sosial, karena kemiskinan akan dihapuskan secara efektif dan standar hidup yang ditetapkan dijamin oleh pemerintah. Tentu saja, UBI tidak akan menjamin dunia tanpa protes atau kerusuhan, frekuensinya setidaknya akan diminimalkan di negara-negara berkembang.

    Contoh dunia nyata dari efek UBI pada masyarakat

    Dengan menghilangkan hubungan antara pendapatan dan pekerjaan untuk kelangsungan hidup fisik seseorang, nilai untuk berbagai jenis pekerjaan, dibayar atau tidak dibayar, akan mulai merata. Misalnya, di bawah sistem UBI, kita akan mulai melihat masuknya individu yang memenuhi syarat melamar posisi di organisasi amal. Itu karena UBI membuat keterlibatan dalam organisasi semacam itu tidak terlalu berisiko secara finansial, daripada mengorbankan potensi penghasilan atau waktu seseorang.

    Tapi mungkin dampak UBI yang paling mendalam adalah pada masyarakat kita secara keseluruhan.

    Penting untuk dipahami bahwa UBI bukan hanya teori di papan tulis; ada lusinan tes yang menerapkan UBI di kota-kota dan desa-desa di seluruh dunia—dengan hasil yang sebagian besar positif.

    Misalnya, Percontohan UBI 2009 di sebuah desa kecil di Namibia memberi warga masyarakat UBI tanpa syarat selama satu tahun. Hasil penelitian menemukan bahwa kemiskinan turun menjadi 37 persen dari 76 persen. Kejahatan turun 42 persen. Malnutrisi anak dan angka putus sekolah jatuh. Dan kewirausahaan (wiraswasta) naik 301 persen. 

    Pada tingkat yang lebih halus, tindakan mengemis makanan menghilang, begitu pula stigma sosial dan hambatan komunikasi yang ditimbulkan. Hasilnya, anggota masyarakat bisa lebih leluasa dan percaya diri berkomunikasi satu sama lain tanpa takut dianggap pengemis. Laporan menemukan bahwa ini mengarah pada ikatan yang lebih erat antara anggota komunitas yang berbeda, serta partisipasi yang lebih besar dalam acara komunitas, proyek, dan aktivisme.

    Pada 2011-13, hal serupa Eksperimen UBI diujicobakan di India di mana beberapa desa diberi UBI. Di sana, seperti di Namibia, ikatan komunitas semakin erat dengan banyak desa mengumpulkan uang mereka untuk investasi, seperti memperbaiki kuil, membeli TV komunitas, bahkan membentuk koperasi simpan pinjam. Dan sekali lagi, para peneliti melihat peningkatan tajam dalam kewirausahaan, kehadiran di sekolah, gizi, dan tabungan, yang semuanya jauh lebih besar daripada di desa-desa kontrol.

    Seperti disebutkan sebelumnya, ada elemen psikologis untuk UBI juga. Studi telah menunjukkan bahwa anak-anak yang tumbuh dalam keluarga yang mengalami depresi pendapatan lebih mungkin mengalami gangguan perilaku dan emosional. Studi-studi tersebut juga mengungkapkan bahwa dengan meningkatkan pendapatan keluarga, anak-anak lebih mungkin mengalami peningkatan dalam dua ciri kepribadian utama: kesadaran dan keramahan. Dan begitu sifat-sifat itu dipelajari pada usia dini, mereka cenderung terbawa ke masa remaja dan dewasa.

    Bayangkan masa depan di mana persentase populasi yang meningkat menunjukkan tingkat kesadaran dan keramahan yang lebih tinggi. Atau dengan kata lain, bayangkan dunia dengan lebih sedikit sentakan menghirup udara Anda.

    Argumen menentang UBI

    Dengan semua manfaat kumbaya yang dijelaskan sejauh ini, sudah saatnya kita membahas argumen utama melawan UBI.

    Di antara argumen spontan terbesar adalah bahwa UBI akan mendisinsentifkan orang dari bekerja dan menciptakan bangsa kentang sofa. Kereta pemikiran ini bukanlah hal baru. Sejak era Reagan, semua program kesejahteraan telah menderita stereotip negatif semacam ini. Dan sementara itu terasa benar pada tingkat akal sehat bahwa kesejahteraan mengubah orang menjadi pemalas, asosiasi ini tidak pernah terbukti secara empiris. Gaya berpikir ini juga menganggap bahwa uang adalah satu-satunya alasan yang memotivasi orang untuk bekerja. 

    Meskipun akan ada beberapa orang yang menggunakan UBI sebagai cara untuk mendapatkan kehidupan yang sederhana dan bebas pekerjaan, orang-orang tersebut kemungkinan besar adalah orang-orang yang akan tergusur dari pasar tenaga kerja oleh teknologi. Dan karena UBI tidak akan pernah cukup besar untuk memungkinkan seseorang menabung, orang-orang ini pada akhirnya akan menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka setiap bulan, sehingga masih berkontribusi pada ekonomi dengan mendaur ulang UBI mereka kembali ke publik melalui pembelian sewa dan konsumsi. . 

    Pada kenyataannya, banyak poin penelitian yang menentang teori sofa kentang/ratu kesejahteraan ini.

    • A kertas 2014 disebut "Pengusaha Cap Makanan" menemukan bahwa selama perluasan program kesejahteraan di awal 2000-an, rumah tangga yang memiliki bisnis berbadan hukum tumbuh sebesar 16 persen.
    • Sebuah baru-baru ini Studi MIT dan Harvard tidak menemukan bukti bahwa transfer tunai kepada individu mengurangi minat mereka untuk bekerja.
    • Dua studi penelitian yang dilakukan di Uganda (makalah satu serta dua) menemukan bahwa memberikan hibah tunai kepada individu membantu mereka belajar keterampilan yang pada akhirnya membuat mereka bekerja lebih lama: 17 persen dan 61 persen lebih lama di dua desa subjek. 

    Bukankah Pajak Penghasilan Negatif merupakan alternatif yang lebih baik untuk UBI?

    Argumen lain yang diajukan kepala pembicaraan adalah apakah Pajak Penghasilan Negatif akan menjadi solusi yang lebih baik daripada UBI. Dengan Pajak Penghasilan Negatif, hanya orang-orang yang berpenghasilan kurang dari jumlah tertentu yang akan menerima penghasilan tambahan—dengan kata lain, orang-orang dengan penghasilan lebih rendah tidak akan membayar pajak penghasilan dan penghasilan mereka akan ditambahkan ke tingkat tertentu yang telah ditentukan sebelumnya.

    Meskipun ini mungkin merupakan pilihan yang lebih murah dibandingkan dengan UBI, ini menimbulkan biaya administrasi dan risiko penipuan yang sama yang terkait dengan sistem kesejahteraan saat ini. Itu juga terus menstigmatisasi mereka yang menerima top up ini, semakin memperburuk perdebatan perang kelas.

    Bagaimana masyarakat akan membayar Pendapatan Dasar Universal?

    Akhirnya, argumen terbesar yang dilontarkan terhadap UBI: Bagaimana kita akan membayarnya?

    Mari kita ambil AS sebagai negara contoh kita. Menurut Business Insider's Danny Vinik, “Pada 2012, ada 179 juta orang Amerika berusia antara 21 dan 65 (ketika Jaminan Sosial akan dimulai). Garis kemiskinan adalah $11,945. Jadi, memberi setiap orang Amerika usia kerja penghasilan dasar yang setara dengan garis kemiskinan akan menelan biaya $2.14 triliun.”

    Dengan menggunakan angka dua triliun ini sebagai basis, mari kita uraikan bagaimana AS dapat membayar untuk sistem ini (menggunakan angka kasar dan bulat, karena—jujur ​​saja—tidak ada yang mengklik artikel ini untuk membaca proposal anggaran excel yang panjangnya ribuan baris) :

    • Pertama, dengan menghilangkan semua sistem kesejahteraan yang ada, mulai dari jaminan sosial hingga asuransi pekerjaan, serta infrastruktur administratif yang besar dan tenaga kerja yang dipekerjakan untuk mewujudkannya, pemerintah akan menghemat sekitar satu triliun per tahun yang dapat diinvestasikan kembali ke UBI.
    • Mereformasi kode pajak untuk pendapatan investasi pajak yang lebih baik, menghilangkan celah, mengatasi surga pajak, dan idealnya menerapkan pajak tetap yang lebih progresif di semua warga negara akan membantu menghasilkan tambahan 50-100 miliar per tahun untuk mendanai UBI.
    • Memikirkan kembali di mana pemerintah membelanjakan pendapatan mereka juga dapat membantu menutup kesenjangan pendanaan ini. Misalnya, AS membelanjakan 600 miliar setiap tahun pada militernya, lebih dari tujuh negara pengeluaran militer terbesar berikutnya digabungkan. Apakah tidak mungkin mengalihkan sebagian dana ini ke UBI?
    • Mengingat teori pendapatan permanen dan efek pengganda fiskal yang dijelaskan sebelumnya, UBI juga mungkin (sebagian) mendanai dirinya sendiri. Satu triliun dolar yang dibagikan kepada penduduk AS berpotensi menumbuhkan ekonomi sebesar 1-200 miliar dolar per tahun melalui peningkatan belanja konsumen.
    • Lalu ada masalah berapa banyak yang kita habiskan untuk energi. Pada 2010, AS pengeluaran energi total adalah $1.205 triliun (8.31% dari PDB). Jika AS mengalihkan pembangkit listriknya ke sumber yang sepenuhnya terbarukan (matahari, angin, panas bumi, dll), serta mendorong adopsi mobil listrik, penghematan tahunan akan lebih dari cukup untuk mendanai UBI. Terus terang, selain dari seluruh masalah menyelamatkan planet kita, kita tidak bisa memikirkan alasan yang lebih baik untuk berinvestasi dalam ekonomi hijau.
    • Opsi lain yang diusulkan oleh orang-orang seperti Bill Gates dan lain-lain hanya untuk menambahkan pajak nominal pada semua robot yang digunakan dalam pembuatan dan pengiriman produk atau jasa. Penghematan biaya menggunakan robot dibandingkan manusia untuk pemilik pabrik akan jauh lebih besar daripada pajak sederhana yang dikenakan pada penggunaan robot tersebut. Kami kemudian akan menyalurkan kembali pendapatan pajak baru ini ke BCI.
    • Akhirnya, biaya hidup di masa depan akan turun drastis, sehingga mengurangi total biaya UBI untuk setiap orang dan masyarakat secara keseluruhan. Misalnya, dalam waktu 15 tahun, kepemilikan pribadi atas mobil akan digantikan oleh akses luas ke layanan berbagi mobil otonom (lihat kami Masa Depan Transportasi seri). Munculnya energi terbarukan akan secara substansial menurunkan tagihan listrik kami (lihat kami Masa Depan Energi seri). GMO dan pengganti makanan akan menawarkan nutrisi dasar yang murah untuk massa (lihat kami Masa Depan Makanan seri). Bab tujuh dari seri Future of Work mengeksplorasi hal ini lebih lanjut.

    Mimpi pipa sosialis?

    Argumen terakhir yang dilontarkan pada UBI adalah bahwa itu adalah perpanjangan sosialis dari negara kesejahteraan dan anti-kapitalis. Meskipun benar bahwa UBI adalah sistem kesejahteraan sosialis, itu tidak berarti anti-kapitalis.

    Faktanya, karena keberhasilan kapitalisme yang tak tertandingi, produktivitas teknologi kolektif kita dengan cepat mencapai titik di mana kita tidak lagi membutuhkan pekerjaan massal untuk menyediakan standar hidup yang berlimpah bagi semua warga negara. Seperti semua program kesejahteraan, UBI akan bertindak sebagai koreksi sosialis terhadap kelebihan kapitalisme, memungkinkan kapitalisme untuk terus berfungsi sebagai mesin masyarakat untuk kemajuan tanpa mendorong jutaan orang ke dalam kemiskinan.

    Dan sebagaimana kebanyakan negara demokrasi modern sudah setengah sosialis—mengeluarkan program kesejahteraan untuk individu, program kesejahteraan untuk bisnis (subsidi, tarif asing, dana talangan, dll.), belanja untuk sekolah dan perpustakaan, militer dan layanan darurat, dan banyak lagi— menambahkan UBI hanya akan menjadi perpanjangan dari tradisi demokrasi (dan diam-diam sosialis) kita.

    Beringsut menuju usia pasca kerja

    Jadi begitulah: Sistem UBI yang didanai penuh yang pada akhirnya dapat menyelamatkan kita dari revolusi otomatisasi yang segera menyapu pasar tenaga kerja kita. Faktanya, UBI dapat membantu masyarakat menerima manfaat penghematan tenaga kerja otomatisasi, alih-alih takut akan hal itu. Dengan cara ini, UBI akan memainkan peran penting dalam perjalanan umat manusia menuju masa depan yang berkelimpahan.

    Bab berikutnya dari seri Future of Work kami akan mengeksplorasi seperti apa dunia setelahnya 47 persen pekerjaan saat ini hilang karena otomatisasi mesin. Petunjuk: Ini tidak seburuk yang Anda pikirkan. Sementara itu, bab berikutnya dari seri Masa Depan Ekonomi kami akan mengeksplorasi bagaimana terapi perpanjangan hidup di masa depan akan membantu menstabilkan ekonomi dunia.

    Seri pekerjaan masa depan

     

    Ketimpangan kekayaan yang ekstrem menandakan destabilisasi ekonomi global: Masa depan ekonomi P1

    Revolusi industri ketiga menyebabkan wabah deflasi: Masa depan ekonomi P2

    Otomasi adalah outsourcing baru: Masa depan ekonomi P3

    Sistem ekonomi masa depan runtuh negara berkembang: Masa depan ekonomi P4

    Terapi perpanjangan hidup untuk menstabilkan ekonomi dunia: Masa depan ekonomi P6

    Masa depan perpajakan: Masa depan ekonomi P7

     

    Apa yang akan menggantikan kapitalisme tradisional: Masa depan ekonomi P8

    Pembaruan terjadwal berikutnya untuk perkiraan ini

    2025-07-10